Monday, February 14, 2011

Hati Ini Milik Siapa? (episod 1)

                  “International Medical School Of Russia... Here I come”. Hirman terus menoktahkan ayatnya. Dia kembali bersandar pada kerusi empuknya sambil fikirannya melayang entah ke mana.. Tanpa arah tujuan, akhirnya suatu persoalan menerjah ruang mindanya. “Hirman, sampai bila engkau mahu terus membujang? Janganlah engkau menjadi seorang insan yang fobia akan cinta..”. Mungkin itu juga bukan suatu persoalan tetapi lebih menjurus kepada suatu harapan baru mahupun satu desakan nalurinya yang semakin meningkat dewasa. Sedar tidak sedar umur Hirman akan menjangkau 30 tahun ; umur yang sudah cukup tua untuk mendirikan rumah tangga. Namun, tragedi permainan cinta tiga segi yang menimpa dirinya suatu ketika dahulu  membuatkan dia seakan-akan sudah putus asa dalam mencari cinta sebenar lantas menjadikan dirinya sering dilabel sebagai insan tanpa perasaan. Mungkin itu yang terbaik untuk dirinya, menghambakan diri pada ilmu bukan pada cinta yang tiada noktah penghujungnya. Peristiwa pahit itu juga menyedarkan dirinya supaya berhati-hati dalam mempercayai kawan kerana kepercayaan penuh yang dicurahkannya kepada kawan yang dianggap ‘sehidup semati’  itu telah memakan hampir separuh dirinya. “usah dikenang tragedi itu!” getus hatinya. Hirman kembali memegang tetikus komputernya, bukan untuk meneruskan penulisannya, tetapi sekadar ingin mendengarkan sebuah lagu dendangan Maher Zain  yang berjudul InsyaAllah. Alunan muzik ditemani bait-bait katanya yang indah dan sesuai membuatkan hati hibanya kembali berbunga. Selesai sahaja mendengarkan lagu itu, Hirman terus menekan simbol ‘shut down’. Dengan lemah longlainya, dia menuju ke katilnya, menghempaskan badan di atas tilam herba yang agak mahal itu, sambil fikirannya masih lagi terbawa-bawa dengan persoalan  yang telah menerjah kotak fikirannya sebentar tadi. Dia akhirnya terlena dalam persoalan tanpa jawapan yang pasti..

                “Assolat tukhoirunminannaum”.  Laungan azan yang begitu sayu memecahkan keheningan pagi yang mula menjelma dengan sinar baru. Hirman terus terjaga daripada ulikan mimpi kerana dia sedar bahawa dia harus menyempurnakan kewajipannya sebagai seorang muslim dengan menunaikan solat Subuh sebagai salah satu cara memelihara imannya dan mengukuhkan akidahnya. Tanpa berlengah, Hirman terus mengambil wuduk seterusnya berjalan kaki menuju ke rumah Allah yang kebetulan terletak tidak jauh dari rumahnya. Selesai sahaja solat, Hirman terus menadah tangannya, memohon ke hadrat Ilahi agar diberikan kekuatan untuk terus tabah menjalani hidup ini yang penuh dengan ranjau kesusahan. Sejurus selepas itu, dia terus sujud syukur sebagai satu tanda dia cukup menghargai nikmat dan rezeki yang telah dikurniakan Allah kepadanya. Setelah selesai melakukan rutin paginya, dia mengambil keputusan untuk berjalan-jalan menghirup udara segar dan menghayati pemandangan yang cukup indah ciptaan Yang Maha Kuasa  sambil badannya merasai kedinginan angin pagi yang bertiup sepoi-sepoi bahasa. Setelah hampir sejam melepaskan rindunya pada suasana kampong yang bakal ditinggalkannya tidak lama lagi, dia terus berjalan pulang dengan senyuman sentiasa terukir di bibir. Seperti yang sentiasa dipesan ibunya, senyuman itu satu sedekah dan ia merupakan ubat yang paling mujarab dalam mengubati kekacauan jiwa.

               Setibanya di rumah, dia terus ke dapur lantas menjamah sedikit kuih yang terhidang di atas meja bulat  itu, bagaikan menunggu seseorang untuk dirasa keenakannya. “mak, sedapnya kuih ni. Mesti mak buat untuk anak kesayangan mak ni kan. Kalau la Man dapat isteri yang pandai masak cam mak ni, tentu Man dah kahwin”,  ujar Hirman tanpa segan silu. Sebenarnya, dia tidak perasan akan kehadiran seorang gadis jelita di rumah itu. Emaknya yang mendengar kata-katanya itu terus ketawa. “man anak mak ni, pandai-pandai saja kata emak yang buat kuih tu. Bukan emak la”, ujar mak Erma kepada anaknya Hirman. Hirman yang masih lagi dalam kebingungan terus bertanya, “habis tu, siapa?”. “Sudah tentulah Nur. Tak kan kamu tak perasan dia ada di depan rumah tadi”, ucap emaknya. Bagaikan terasa dipanggil, Nur menjengah ke dapur. “Ha, itu pun Nur. Hirman, kamu ingat lagi tak kat Nur  tu?”,  Tanya maknya.  Hirman yang bagaikan terpukau dengan keayuan Nur terus terdiam, berdiri kaku. Mulutnya terkunci, lidahnya kelu untuk menuturkan kata-kata. Hatinya mekar berbunga, jiwanya  bagaikan terkena sihir cinta. Inilah kali pertama dia terasa begitu sejak peristiwa hitam yang pernah menghantui dirinya suatu ketika dahulu. Soalan emaknya luput sahaja dalam ingatannya. Keinginannya untuk mengenali wanita ayu itu meruntun hatinya. Patutkah dia menegur wanita itu? Atau berdiam sahaja lebih baik kerana takut disalah erti pula.....



*kepada yang membaca cerita ini, sila mengundi pilihan anda untuk memudahkan saya menyambung certita ini*

Pilihan-pilihannya adalah seperti berikut :

A . Hirman akan menegur Nur
B . Hirman akan terus berdiam diri

9 comments:

Fariz said...

aku rasa .... aku nk plih B..........
jngan lupa tips untuk aku na na na na...

misz_guppy said...

cayalah.. puen tules novel. jiwang upernye class mate aku sorng nehs. haha dlm diam ubi berisi.
sure tules berdsrkan penglamn nehs.
btw. utk smbungn die.
aku rse aku pilih b. tkley cpt ngat hirman tgur nur. kene slow n steady. bru dramatik. haha
p/s: klu one day hg jdik penules novel. pos lh novel free kt aku satu ... hehe ^^

Lurhaf said...

tulih sendiri? perh

mohd safwan said...

yup! tp x sehebat ko la lurhaf..cntik nma..haha

SuHaiLy azMi said...

safwan....jiwangnya ang...
hahahahaha...tulis sambungan cepat2...

anayadayana said...

uish ! x sangka gila..great! awt x dak jawapan c ?

C. Hirman hanya mampu tersenyum melihat Nur. cantiknya

heheheh...

mohd safwan said...

suhaili : haish...mna da..cma mnulis ap yg tercetus di fikiran..hehe

dyna :ya ka? x ley la..kna 2 pilihan ja..klu wt C, pyah plak org nk vote..

miss sha.da said...

hmm..klu cm2,

i choose B..

lelaki kan ego :D

mohd safwan said...

amboih..byk account..okeyh..undi kt poll lg sng kn..:)

Post a Comment